Vaksin cacar pertama mengubah dunia – tapi kita masih belum yakin apa yang ada di dalamnya

0
92

Hanya butuh 181 tahun untuk membasmi cacar setelah kami memiliki cara untuk menyuntikkannya. Koktail itu adalah vaksin sukses pertama, dan dasar untuk imunisasi masa depan. Dan kita masih belum yakin apa yang ada di dalamnya.

Ada sebuah cerita tentang Jenner yang hampir didengar setiap pelajar sekolah menengah atas, dan ini hanya sebagian besar benar. Kisahnya berjalan seperti ini:
Edward Jenner tumbuh di antara peternakan sapi Inggris selama tahun 1700an, di mana dia melihat bahwa milkmaids sepertinya tidak pernah menangkap atau mati dari cacar. Dia selalu menganggap hal ini aneh, terutama di dunia di mana penyakit menular secara teratur membunuh sebagian besar populasi. Dia tumbuh besar dan menjadi semacam dokter, yang berarti dia magang dengan seorang apoteker dan ahli bedah (dan itu tampaknya cukup sebagai lisensi). Dia kembali ke kampung halamannya, di mana orang lain juga memperhatikan fenomena milkmaid tersebut.
Untuk menguji hipotesis tersebut, dia mengambil nanah dari noda cacar pada seekor sapi yang sakit-sakitan dan menginfeksi anak laki-lakinya yang berusia delapan tahun dari tukang kebunnya. Waktu berbeda, tapi sulit dibayangkan bahwa tukang kebun sepenuhnya baik-baik saja dengan ini. Apapun, Jenner menunggu enam minggu dan kemudian mencoba menginfeksi anak itu dengan cacar. Sekali lagi, sebuah pengingat cepat bahwa dia berusaha memberi anak itu sebuah penyakit yang mematikan dengan sengaja. Catatan samping: sejarah kedokteran penuh dengan eksperimen yang secara etis meragukan, banyak di antaranya dilakukan pada orang-orang yang kehilangan hak dan dilakukan oleh, mari menjadi nyata, orang-orang kaya yang kaya raya, yang kita pilih diabaikan karena masyarakat secara keseluruhan melihat keuntungan. Hanya ada beberapa penghiburan bahwa dalam kasus ini, semuanya ternyata baik-baik saja: anak kecil itu tidak sakit, karena tubuhnya telah kebal terhadap virus cacar. Jadi vaksin lahir, meski jauh lebih banyak nanah daripada tembakan yang kita miliki saat ini.
Ini adalah cerita yang bagus, dan kami bahkan mendapatkan nama “vaksin” dari metode berbasis sapi yang digunakan Jenner. Tapi itu sedikit off pada satu detail penting: virus mungkin tidak berasal dari sapi. Jenner mengumpulkan nanah dari seekor sapi, jadi sepertinya aman untuk berasumsi bahwa virus cacar air memberi kekebalan pada cacar awal itu. Tetapi dengan sekuens genomik modern dan akses terhadap beberapa vaksin pertama, kami dapat mengatakan bahwa virus di dalamnya tidak terkait erat dengan cacar air. Ini jauh lebih dekat dengan horsepox. Ini telah menjadi teori yang sedang berlangsung dalam komunitas ilmiah selama beberapa waktu, dan baru-baru ini mendapat dorongan dari rangkaian lain. Hal itu menunjukkan bahwa vaksin 1902 mengandung virus dengan kemiripan 99,7 persen dengan horsepox modern. Para virologists menerbitkan temuan mereka dalam sebuah surat di New England Journal of Medicine pada hari Rabu.

Ini sebenarnya sesuai dengan apa yang dipikirkan Jenner sendiri. Dia mencatat bahwa dia percaya bahwa nanah terbaik untuk memvaksinasi orang berasal dari kuda, yang menginfeksi sapi, yang pada gilirannya dapat digunakan pada manusia. Dia bahkan mengambil sampel langsung dari luka bengkak pada beberapa kesempatan.
Sebagian besar kebingungan di sini berasal dari fakta bahwa virus di dalam vaksin cacar tidak ditemukan di alam. Virus Vaccinia nampaknya hanya ada di laboratorium, tidak di host biologis manapun. Ini tidak cukup horsepox, dan pastinya bukan cacar air, tapi juga bukan virus variola, itulah yang menyebabkan cacar pada manusia. Vaccinia cukup dekat dengan variola sehingga memberi kekebalan tanpa membunuh pasien. Tapi tidak semua vaksin mengandung strain vaccinia yang sama.
Vaksin modern dibuat dengan hati-hati agar seakurat mungkin. Kembali ke hari Jenner, dan selama bertahun-tahun kemudian, virus yang digunakan dilewati dari host ke host dan digunakan untuk membuat vaksin di berbagai titik. Perjalanan ini menciptakan kondisi yang sangat baik untuk seleksi evolusioner, jadi virus vaccinia banyak berubah – dan dokter berakhir dengan berbagai strain yang berbeda.
Jadi kita tahu bahwa vaksin satu ini, sampel Mulford 1902, berasal dari horsepox. Kami tidak tahu persis dari mana asal sampel, atau berapa banyak vaksin lainnya yang berasal dari kuda. Pengurutan yang lebih banyak akan membantu mengisi beberapa kesenjangan pengetahuan, namun tanpa sampel dari inokulasi pertama, sebagian dari cerita ini mungkin hilang dari buku sejarah yang suram secara moral.