Apa yang Harus Anda Ketahui Jika Anda Memiliki Implan Payudara

0
211

Hampir setiap kasus kanker langka yang telah dikaitkan dengan implan payudara – limfoma sel besar anaplastik – melibatkan mereka yang memiliki permukaan bertekstur, tidak licin, dan kebanyakan implan di Amerika Serikat mulus.

Administrasi Makanan dan Obat mengatakan bahwa wanita dengan implan yang tidak mengalami masalah dengan mereka harus tetap melakukan perawatan rutin, dan tidak perlu melepaskan implan. Tapi gejala seperti nyeri payudara, pembengkakan, penumpukan cairan atau benjolan jangan sampai diabaikan.

Tidak semua dokter tahu bagaimana cara mengobati masalah dari implan payudara, menurut Dr. Steven Teitelbaum, seorang ahli bedah plastik di Santa Monica, California. “Jika dokter tidak menunjukkan kelancaran dalam hal ini, lihat orang lain,” katanya. “Anda tidak ingin seseorang yang bertindak seperti itu tidak ada atau tampak bingung.”

Untuk memeriksa limfoma, dokter menggunakan ultrasound (bukan mammogram) untuk mencari cairan, dan kemudian menguras cairan dan mengujinya untuk zat yang disebut CD30, yang merupakan pertanda penyakitnya.

Bahkan jika implan digunakan untuk alasan kosmetik, beberapa perusahaan asuransi menutup operasi untuk menghapusnya jika limfoma berkembang, namun ahli bedah harus membuat alasannya jelas dan memilih kode diagnostik yang tepat.

Dokter melaporkan bahwa sekitar 85 persen kasus, penyakit ini belum menyebar melampaui jaringan di sekitar implan, dan operasi sendiri tampaknya menyembuhkannya. Begitu penyakit ini sembuh, beberapa wanita bahkan memilih implan baru.

Tapi jika limfoma sudah menyebar, kemoterapi akan dibutuhkan, dan mungkin radiasi. Beberapa wanita memiliki kanker agresif seperti itu sehingga mereka memerlukan kemoterapi dosis tinggi dan transplantasi sel induk. Di seluruh dunia, sekitar selusin wanita telah meninggal dunia.

Bagi wanita dengan implan dan tidak ada masalah, perawatan rutin harus mencakup mammogram rutin, dilakukan oleh teknisi yang terlatih untuk menangani implan, menurut F.D.A. Bagi wanita yang memiliki implan dengan silikon, perawatan rutin juga harus mencakup M.R.I. Scan untuk memeriksa ruptur implan, dengan pemindaian pertama tiga tahun setelah pembedahan dan pencitraan tindak lanjut setiap dua tahun sekali. Tapi perusahaan asuransi mungkin tidak menanggung biaya pemindaian ini untuk wanita yang mendapat implan untuk pembesaran payudara, karena biaya tersebut dianggap terkait dengan operasi kosmetik.